Cerita Gadis Cantik Penjual Kopi Yang Menyentuh Hati Mas Karto

Cerita gadis cantik penjual kopi - Siang itu terasa seperti malam, awan hitam membendung cahaya matahari untuk menyinari bumi. Air hujan yang turun tiada henti membasahi tanah dari pagi hari, kabut tebal mengurangi jarak pandang. Cuaca hari itu menyurutkan semangat banyak warga untuk beraktivitas, alam memang sedang tidak bersahabat tetapi tidak menurut Mas Karto, baginya alam ikut merasakan apa yang dia rasakan saat itu.

Mas Karto duduk termenung di sebuah halte bus dimana ia biasanya menunggu bus sekolahnya lewat. Kendaraan pun hanya terlihat sesekali melintas. Di halte itu hanya ada dua orang saja yaitu Reno dan seorang gadis penjual kopi seduh yang terbiasa berjualan di halte setelah sepulang sekolah tapi hari itu dia berjualan dari mulai pagi. Badan Mas Karto yang basah kuyup terkena guyuran air hujan membuat Mas Karto menggigil kedinginan di tambah lagi dia tidak menggunakan mantel, hanya seragam sekolah saja yang membungkus badannya, biasanya sang ibu selalu mengingatkannya untuk mengenakan mantel apabila hujan tiba tapi tidak untuk hari itu. Hal itu yang membuat Mas Karto sangat bersedih mengenang ayah dan ibunya. Kedua orang tuanya itu telah meninggal enam bulan yang lalu akibat kecelakaan pesawat terbang saat hendak keluar kota.

Gadis cantik penjual kopi, Cerita sedih gadis penjual kopi, Gadis cantik penjual kopi, Cerita sedih penjual kopi, Gadis penjual kopi hitam, Cerita gadis penjual kopi, Seorang gadis menjual kopi, Penjual kopi pantang ngemis, Pantang ngemis dia menjual kopi hitam.

Cerita Gadis Cantik Penjual Kopi Yang Menyentuh Hati Mas Karto

Keadaan Mas Karto saat itu mengundang perhatian gadis cantik penjual kopi yang sedang berdiri disamping barang dagangannya. Gadis itu pun membuatkan Mas Karto kopi susu lalu menghampiri Mas Karto.


“kenapa kamu bersedih..? mau kopi susu.., gratis ko..? ya lumayan lah biar kamu tidak terlalu kedinginan..” gadis itu duduk di samping Mas Karto sambil menyodorkan gelas plastik yang berisi kopi susu yang baru saja dia buat.

Mas Karto pun menatap gelas plastik yang di sodorkan gadis itu lalu tatapannya beralih kearah wajah gadis itu. “ Cantik-cantik kok jualan kopi…,” Mas Karto berkata dalam hati. Gadis itu memang cantik, wajah ayu khas gadis-gadis dari daerah jawa tapi hal itu masih belum mampu mengusir kesedihan yang sedang merundung hati Mas Karto.

“Siapa kamu..? siapa bilang aku sedang bersedih. Tidak perlu gratis pula aku masih mampu bayar, bila perlu aku borong semua kopi itu.? jawab Mas Karto sinis.

“Sudah ambil dulu lalu minum.., panas tau tangan ku ini memegangnya terlalu lama..,” sambil tersenyum ringan gadis itu menegaskan kembali bahwa dia sedang menawari Mas Karto segelas kopi susu, Mas Karto pun menerimanya dengan ekspresi wajah yang belum berubah lalu Mas Karto meminumnya secara perlahan. “terima kasih ya” ucap Mas Karto .

“ Kamu orang kaya? namaku Mas Karto ..Sudah jangan bohong.., raut wajahmu berkata yang sebenarnya kepadaku.., kamu siapa dan kenapa kamu bersedih” sambil mengayun-ayunkan kaki dan melihat keadaan di sekelilingnya yang sepi.

“Namaku mirip seperti namamu, aku Mas Karto .., memang bisa di bilang aku dari keluarga berada tapi semuanya terasa tiada berarti, kedua orang tuaku meninggal enam bulan yang lalu akibat kecelakaan pesawat..,walaupun kakakku masih ada tapi dia sudah punya suami jadi tidak mungkin dia mengurusiku” jawab Mas Karto. Mas Karto tersenyum mendengar jawaban dari Mas Karto tersebut.

“Sudah jangan bersedih.., tak ada gunanya. Lagi pula ini hari kamis kan? Kenapa kamu bolos..? banyak anak ingin duduk di kelas, bercanda sama teman-teman dan menerima pelajaran dari guru. Tapi kamu malah menyia-nyiakannya..?” sesekali Mas Karto menoleh ke arah barang dagangannya.

“kamu tidak mengerti posisiku saat ini.. aku kesepian.., tidak ada lagi yang mengingatkanku memakai mantel, tidak ada lagi yang meneleponku untuk memastikan aku ada di sekolah terlebih lagi saat cuaca seperti ini. Yang kamu tahu hanyalah harga kopi yang kamu jual itu, jadi berhentilah menasehatiku..,!!!.

Mendengar perkataan Retno membuat Retno mengeleng-gelengkan kepalanya seraya berkata dalam hati.”Pantas saja kamu kesepian dengan sifatmu yang angkuh, dingin dan keras kepala seperti ini mana mungkin kamu dapat teman..,” Retno jadi kehilangan simpatinya pada Mas Karto.

“Dasar anak manja.., pantas saja kamu kesepian, bagiku kopi seperti sebuah kehidupan,gula melambang seperti apa kita menjalani hidup tersebut dan pembeli melambangkan kepuasan dalam menjalaninya, ketika kopi itu terasa pahit aku bisa tahu berapa banyak takaran gula yang ku tambah agar kopi itu terasa manis sesuai selera pembelinya.. maaf saja bila kopi susu yang ku berikan itu kurang enak atau tidak kamu sukai karena aku tidak tahu seleramu..” kali ini Retno tidak berkata dalam hati melainkan berkata secara tegas sambil membereskan barang dagangannya.

Baca Juga Tentang Cerita Gadis Cantik Penjual Nasi Pecel

Hujan telah reda hanya tinggal renyai, kabut pun mengiringi langkah Rento yang pergi meninggalkan Reno di halte itu tapi dia membalikan badannya setelah melangkah beberapa meter dari halte “ Hey boy.., bersedih dan menyesali kepergian orang tuamu tidak akan mampu membuat mereka hadir kembali di sisimu..,” Retno sedikit mengencangkan suaranya karena tersaingi dengan rauman mesin bus yang saat itu melintas di depan halte.

Mas Karto tidak menghiraukan kepergian Retno si gadis penjual kopi itu, akan tetapi kata-kata yang keluar dari mulut Retno membuat Mas Karto berfikir dalam-dalam dan mencoba mengingat-ingat setiap kalimat dan mencernanya secara baik-baik.

Hari menjelang sore awan gelap telah bergeser bergantian dengan indahnya awan putih untuk menghiasi langit kota itu. Tanpa sadar Reno masih memegang gelas plastik bekas kopi susu yang Retno berikan. Tubuhnya sudah tidak merasakan dingin lagi karena seragamnya sedikit mengering dan dia pun beranjak pulang dengan menaiki taksi.

Keesokan harinya Mas Karto datang kesekolah seperti biasa lagi walaupun hampir saja terlambat karena semalaman dia tidak dapat tertidur setiap kali matanya terpejam maka bayangan kejadian di halte itu muncul sehingga membuat Mas Karto sadar dan menyesal telah berlaku tidak baik kepada gadis penjual kopi itu.

Bel sekolah pun berbunyi tepat setelah dia masuk pintu gerbang. Mas Karto pun berlari menuju ruang kelasnya. Sesampainya dikelas, “Ada apa ini rey..?” Mas Karto bertanya kepada Rey teman sebangkunya. Sambil mengamati para anggota lembaga sekolahnya sedang menyodorkan kotak amal kepada tiap siswa di kelas itu.


“Kamu mau nyumbang tidak..? ayah dari adik kelas kita baru saja meninggal rabu kemarin akibat serangan jantung.., dana hasil sumbangan ini rencananya akan di alokasikan untuk mengganti biaya pemakamannya agar adik kelas kita itu bisa kembali sekolah tanpa harus bersusah payah mencari uang demi mengganti biaya pemakaman yang dia pinjam dari tetangganya..,” jawab Rey berbisik kepada Mas Karto.

“Emang adik kelas kita yang mana.., kelas berapa” Tanya Mas Karto dengan rasa penasarannya setelah mendengar penjelasan dari Rey.

“Itu loh.., Retno. Kelas 1B yang suka berjualan kopi di halte depan taman” jawab Rey.


Bukan hanya kita seorang yang punya masalah dalam hidup. Setiap orang memiliki masalah dalam hidupnya. Jangan pernah mengira kita mendapat cobaan yang terberat dari sang pencipta. Pasti ada orang lain yang merasakan sulitnya cobaan yang lebih berat dari kita dan orang yang dalam hidupnya sering mendapat cobaan akan lebih pintar mengahargai hidup jika menjalani dengan ikhlas ketimbang orang yang dalam hidupnya normal-normal saja. by Mediapii.my.id

Begitulah cerita nya tentang gadis cantik penjual kopi yang menyentuh hatinya mas karto, terimakasih telah membaca cerita artikel ini semoga menghibur dan bisa di ambil sisi positifnya. Jangan lupa untuk share ke teman teman ya ...

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url
Related Post
cerita